Selasa, 12 Mei 2009

Apakah Wajah Kita?

Apa pandangan orang mengenai kita tentunya bersandarkan kepada apakah yang dilihat pada rupa dan perilaku kita, dan apakah kita akan marah kalau orang mengatakan kita serupa beruk jika sebenarnya perangai kita sama hebat macam beruk. Apakah kita cukup baik dan sempurna apabila kita mengatakan ketam yang berjalan tidak lurus itu sebagai berjalan tidak betul sedangkan mata kita melihat orang itu, juling sebenarnya.
Tetapi adat manusia selalunya akan melenting dan tidak pernah mahu memandang cermin untuk melihat kepada dirinya sendiri, melainkan menjadikan cermin di depan matanya melihat wajah, rupa dan diri orang lain, untuk menilik dan menyelak setiap kecelaan dan kecacatan, untuk menyingkap dan menelanjang sesuatu yang tidak tentu ada kewujudan.
Apakah kita sedar dengan perbuatan dan kegopohan kita sebenarnya menimbulkan seribu rasa kejengkelan dan keserabutan, menyerlahkan setiap wajah hodoh dan herot kita yang akan menjadi cerita hakiki. Apakah kita tidak mahu berasa malu dan menyedari bahawa sebagai manusia, betapakah dangkalnya pemikiran akibat ketamakan dan kegopohan, betapa herotnya pemikiran jika mahu dilihat sebagai manusia yang bercakap tentang kebenaran dan sesuatu yang muluk.
Barangkali, kita perlu memikirkan untuk menjadi manusia yang berhemah dan berperkerti untuk tidak menjadi binatang sarkas, menjadi tontonan dan hiburan tahap murah, dan penonton akan mengatakan, "ah, mereka hanya binatang bodoh yang menghiburkan, biarpun sebenarnya masih bodoh selepas hidup dan dilatih oleh manusia."
Lalu jika kita berjalan betul, bagaimana kita mahu menunjukkan jalan lurus kepada orang lain, atau sekurang-kurangnya menjadi lampu untuk menerang jalan bersama, untuk orang berasa yakin...
Hakikatnya, segala tindak-tanduk kita yang dilihat dan terserlah adalah rupa sebenarnya kita sebagai manusia politik, untuk dinilai dan dicerna oleh orang lain, untuk orang membuat keputusannya nanti, atau orang akan mengenang hal-hal yang berlaku pada sisi negatif.
Entahlah, antara kegopohan dan ketamakan, kegilaan dan kekuasaan, kebenaran dan kejujuran, saling bertingkah dan bergaul dan akhirnya seperti air jernih dalam balang bersih, segalanya adalah nista...ya, nista semata-mata. Dan untuk kali ini, saya merasakan, betapa hidup ini semakin camping, terpokah dan semakin bernanah. Inilah kita kontemporari dan lihatlah sekeliling dan di sana...

1 ulasan:

sahrunizam berkata...

Salam kunjungan sdr luqman. Jumpa di Melaka