Isnin, 27 Julai 2009

Bahasa Bukan Global


Apakah memperkatakan atau memperjuangkan bahasa bukan agenda pada abad 21 ini? Saya bertanya kembali apabila ada orang mengatakan begini: sekarang orang sibuk memperkatakan perihal global dan sedangkan kita sibuk bergaduh soal bahasa apakah yang digunakan untuk mengajar sains dan matematik.

Lagi-lagi soal bahasa yang terkait langsung dengan PPSMI. Apakah salah perjuangan untuk memastikan pengajaran dan pembelajaran sains dan matematik dikembalikan kepada bahasa ibunda ini?

Saya tidak mahu menjawab dan mengulas perihal kata-kata orang ini kerana bagi saya, lebih baik saya berdebat dengan batang kayu daripada menyakitkan tekak dengan orang seperti ini. Jauh dalam hati saya mahu mengatakan, bahasa Melayu bukan soal global, tetapi kewujudan dan ketamadunan suatu bangsa, yakni kelangsungan jatidiri sesuatu bangsa terletak pada bahasa ibundanya, bukan bahasa yang ditut daripada bahasa asing. Bukankah ini juga kelak akan menunjukkan siapa rupa kita pada peringkat global kelak? Atau andaian saya ini sudah terkhilaf?

Mungkin orang ini terlalu obses dengan minda globalnya sehingga terlupa menyedari tanah tempat dia sedang berdiri. Ya, mungkin dan barangkali pasti!

2 ulasan:

Rahimidin Z berkata...

Luq,
entahlah.

ZMBL's berkata...

Mungkin juga, minda mereka sudah terjajah.